29.1 C
Yogyakarta
Senin, 15 April 2024
BerandaArtikelMenyambut Idul Fitri Ditengah Ketidakpastian Pandemi

Menyambut Idul Fitri Ditengah Ketidakpastian Pandemi

Ramadan 1441 Hijriah telah pergi meninggalkan kita. Saatnya kita sambut kemenangan dengan suka cita. Idul Fitri kali ini jelas berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Idul Fitri yang dirasakan kali ini masih berada dalam masa pandemi, yang tidak dapat ketahui dengan pasti kapan akan berakhir. Harapan dan doa selalu dipanjatkan agar segera berakhir. Namun yang terjadi sampai saat ini, masih bertambah banyak jumlah penderitanya. Sebagian masyarakat Indonesia ada yang sudah menyerah dengan keadaan. Karena situasi diri mereka yang harus dipertahankan sedangkan sebagian yang lain ada yang masih berjuang bahkan menambah semangatnya untuk tetap melawan musuh yang tidak kasat mata ini.

Banyak spekulasi mengenai waktu berakhirnya pandemi ini. Mulai dari Juni, Juli, September, tahun depan, dua tahun mendatang. Hingga ada yang mengatakan pandemi ini tidak bisa hilang seutuhnya dari muka bumi, sehingga kita harus bisa hidup berdampingan dengannya. Bagi saya pribadi, jika memang situasi pandemi corona ini masih berlangsung lama, maka langkah yang harus kita lakukan adalah jangan menyerah terlebih dahulu. Kerahkan seluruh tenaga yang kita miliki untuk melawan pandemi corona ini. Namun jangan berhenti berusaha untuk mencari rezeki yang telah ditetapkan Allah. Agar kita tetap dapat bertahan hidup ditengah kondisi yang memaksa kita untuk berkreasi dan berusaha semaksimal mungkin.

Kemenangan yang kita raih, setelah sebulan penuh kita belajar dan menempa diri dengan perjuangan maksimal, jangan sampai menjadi sia-sia. Setelah melalui Ramadan yang penuh keberkahan, jangan pernah lepas untuk selalu meminta pertolongan Allah. Sebagai manusia, usaha dan amalan yang telah dilaksanakan kita serahkan seluruhnya kepada Allah sebagai pembalas ganjaran atas apa yang telah dilaksanakan. Jadikan momentum Idul Fitri ini sebagai gerbang baru dalam memasuki fase kehidupan. Yakni dengan menjadi manusia yang iman dan taqwanya meningkat dan selalu penuh harap kepada Allah.

Seperti yang sudah pernah penulis tuliskan sebelumnya dalam artikel berjudul “Ramadan : Madrasah Iman dan Taqwa Manusia” (bisa dilihat di kweeksnews.com dan afdholhakiki.blogspot.com), harapannya setelah Ramadan usai bukan berarti amal baik dan perbuatan baik yang dilakukan selama bulan Ramadan juga usai. Tetapi kedepan harus dilaksanakan secara istiqomah dengan penuh keikhlasan. Lebih baik lagi jika mampu untuk ditingkatkan dengan semangat Fastabiqul Khairat (berlomba-lomba dalam kebaikan). Sehingga bisa menjadi insan utama yang dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya. Jadikan ketaqwaan dan keimanan, yang telah dipupuk dengan baik selama Ramadan, sebagai senjata dan tameng yang dapat digunakan untuk menumpas kebathilan dan perbuatan keji lagi mungkar selama sebelas bulan mendatang.

Kehidupan kedepan masih menjadi misteri, apakah akan lebih sulit dari yang telah kita jalani sebelumnya atau tidak. Saat ini, yang bisa kita lakukan adalah memaksimalkan harapan hanya kepada Allah serta selalu berusaha mendapat ridho-Nya. Maka percayalah, Allah selalu bersama hambanya yang mau untuk mengingat-Nya di segala kondisi sebagai jalan utama untuk mendapat tiket masuk ke dalam surga yang luasnya seluas langit dan bumi sedang kita kekal didalamnya.

Idul Fitri kali ini juga memaksa kita untuk tetap dirumah. Sehingga pemerintah dan berbagai ormas agama Islam menganjurkan untuk melaksanakan sholat Ied dirumah. Tentu sholat Ied yang kita laksanakan dirumah menjadi pengalaman baru dan berkesan pada setiap keluarga. Bahwa setiap anggota keluarga yang sudah baligh dituntut untuk dapat menjadi imam bagi keluarganya masing-masing. Idul Fitri kali ini juga dianjurkan untuk tidak bersalam-salaman dan silaturahim serta mengganti tradisi tersebut melalui virtual. Walaupun dalam kondisi seperti ini, diharapkan jalinan silaturahmi tetap terjalin, permusuhan lagi dendam tetap dihilangkan, saling bantu-membantu tetap dilaksanakan, dan ibadah tetap dapat dilaksanakan. Semoga dengan sampai nya kita pada hari yang fitri di bulan Syawal ini mendapat predikat taqwa dan keimanan yang kuat. Sehingga kita dapat menjalankan perintah agama dengan ikhlas dalam kondisi apapun serta tetap sehat dan semangat. (Mufti Alhakiki)

*Artikel ini telah dimuat di afdholhakiki.blogspot.com.

Oleh: M. Afdhol Mufti Alhakiki
Editor: Ahmad Rulim
Disclaimer: Konten adalah hak cipta dan tanggung jawab masing-masing pembuat, kecuali dinyatakan sebaliknya. Selengkapnya

Ikuti KweeksNews!

104FansSuka
1,063PengikutIkuti
41PengikutIkuti

Kiriman Terbaru

- Iklan -